Jimly  Prihatin Sumsel Lumbung Koruptor

Bersama Kapolri rencanakan kumpulkan kepala daerah di Sumsel

PALEMBANG—Tokoh nasional asal Sumsel yang juga Ketua Umum ICMI, Jimly Asshiddiqie  mengaku prihatin dengan banyaknya kepala daerah di Sumsel yang berurusan dan ditangkapi oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Menurut Jimly, banyaknya pejabat di Sumsel yang berurusan dengan KPK tersebut menunjukkan lemahnya integritas dan moral para pejabat di Sumsel. Selain itu, tindakan para pejabat melanggar hukum tersebut lantaran kurangnya sinergitas antara cendekiawan muslim dan ulama. Untuk itulah, sebagai wujud keprihatinan Jimly bersama Kapolri Jendral Tito Karnavian berencana mengundang seluruh kepala daerah di Sumsel untuk memberikan  pemahaman agar kasus pelanggaran hukum tersebut tidak terulang kembali.

“Nanti saya sama Pak Tito mau mengajak kepala daerah untuk kumpul-kumpul. Nanti akan kita bimbing kesadaran moral dan spiritualnya,’’ ujar Jimly di Griya Agung,Palembang, Rabu (14/9).

Seperti diketahui, Provinsi Sumsel kembali mendapat sorotan tajam terkait kasus korupsi . Bahkan, Sumsel telah dijuluki sebagai provinsi Lumbung Koruptor akibat banyaknya kepala daerah di provinsi ini yang ditangkap dan berurusan dengan Komsi Pemberantasan Korupsi (KPK). Dulunya, Sumsel dikenal dengan sebutan lumbun energi dan lumbung pangan. Namun saat ini julukan berubah menjadi lumbung korupsi.

Catatan  jurnalis,  dalam 10 tahun terakhir setidaknya sudah 8 kepala daerah di Sumsel yang berurusan dengan KPK dan kejaksaaan  dan satu kepala daerah diringkus Badan Narkotika Nasional (BNN) karena tersangkut kasus narkoba. Meski tidak ditangkap dalam waktu yang sama, tapi mereka diciduk pada periode yang sama. Ini ironis. Di saat negara tengah berjuang keras memberantas korupsi, banyak kepala daerah yang masih terseret di dalam pusarannya.

Siapa saja mereka? Berikut wartawan  menghimpun dari berbagai sumber.

  1. Syarial Oesman , Gubernur Sumsel periode 2003 – 2008                                                                               Gubernur Sumsel periode 2003 – 2008 terlibat kasus suap izin  proses ijin alih fungsi hutan Pantai Air Telang menjadi pelabuhan Tanjung Api-Api.Awalnya, mantan Bupati OKU ini divonis 1 tahun penjara oleh hakim Pengadilan Tinggi Jakarta. Namun pada 22 April 2010,   putusan Mahkamah Agung (MA)  memperberat hukuman menjadi tiga tahun. Hakim MA menyatakan bahwa Syahrial Oesman terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana korupsi.                                                                                                          Dalam kasus ini, hakim juga mengatakan bahwa Syahrial Oesman t telah memerintahkan Direktur PT Chandratex Indo Artha Chandra Antonio Tan sebagai penyandang dana untuk mempermudah proses ijin alih fungsi hutan Pantai Air Telang menjadi pelabuhan Tanjung Api-Api.                                                                     Kasus korupsi ini berawal dari pembagian uang dari Direktur PT Chandratex Indo Artha Chandra Antonio Tan. Uang dari Chandra itu dialirkan ke anggota Komisi IV DPR RI sebesar Rp 5 miliar. Tujuannya untuk mempermudah rekomendasi alih fungsi hutan lindung Pantai Air Telang, Sumatera Selatan, yang dkeluarkan oleh Komisi IV DPR.                                                                                                                                                       Beberapa anggota Komisi IV yang diduga menerima uang yakni Hilman Indra, Azwar Cesputra, dan Fachri Andi Leluasa. Adapun Sarjan Taher dan Yusuf Erwin Faishal telah divonis hakim Tipikor dan telah menjalani hukuman.
  2. Eddy Yusuf, Wakil Gubernur Sumsel periode 2008 -2013                                                                                          Eddy Yusuf terlibat kasus korupsi dana bantuan sosial (Bansos) ketika menjabat Bupati OKU. Eddy yang menjabat    Wakil Gubernur Sumsel periode 2008- 2013 ini divonis hukuman 1,5 tahun penjara.
  3. Yulius Nawawi, Bupati OKU periode 2000 -2015                                                                                                    Bersama Eddy Yusuf, Bupati OKU Yulius Nawawi terlibat kasus korupsi Bansos  OKU. Yulius diberhentikan dari jabatannya sebagai bupati dan divonis hukuman 4,5 tahun penjara.
  4. Romi Herton , Walikota Palembang                                                                                                                         Walikota Palembang periode 2013-2018 ini terlibat kasus suap sengketa pilkada yang melibatkan mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Muchtar. Romi Herton ditahan bersama istri Masyitoh. Romi Herton divonis enam tahun penjara oleh majelis hakim Pengadilan Tipikor Jakarta, sedangkan istrinya Masyitoh divonis empat tahun penjara.
  5. Budi Antoni Aljufri, Bupati Empat Lawang                                                                                                                  Bupati Empat Lawang periode 2013-2018 ini terlibat kasus suap sengketa pilkada yang melibatkan mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Muchtar. Budi pun ditangkap beserta istrinya, Suzana.
  6. Budi Antoni Aljufri divonis empat tahun penjara hakim Pengadilan Tipikor Jakarta, sedangkan istrinya Suzana divonis dua tahun penjara.
  7. Ahmad Wazir Noviadi,Bupati Ogan Ilir                                                                                                                        Bupati Ogan Ilir ini tertangkap atas penyalahgunaan narkotika jenis shabu-shabu di kediaman di rumah orangtuanya di Kecamatan Gandus Palembang beberapa bulan lalu. Ovi disangkakan pasal 112 jo pasal 127 KUHP tentang penyalahgunaan narkoba.   Dalam persidangan hakim mengganjar Ovi dengan hukuman rehabilitasi selama enam bulan.
  8. Pahri Azhari, Bupati Muba                                                                                                                                             Bupati Musi Banyuasin ini terlibat kasus suap pengesahan R-APBD Kabupaten Muba 2015 dan LKPJ kepala daerah 2014. Pahri ditangkap beserta istrinya, Lucianty dan tiga pimpinan DPRD Muba. Pahri divonis dengan hukuman pidana tiga tahun penjara, sedangkan istrinya Lucy divonis hukuman pidana 1,5 tahun penjara.
  9. Yan Anton Ferdian, Bupati Banyuasin                                                                                                                          Bupati Banyuasin ditangkap lewat OTT KPK usai mengikuti pengajian atau yasinan dalam rangka keberangkatannya ke Tanah Suci Minggu (4/9/2016) kemarin. KPK sudah mengendus adanya ketidakberesan dalam urusan pemberian izin lahan di Kabupaten Banyuasin.

Related posts

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.